Setelah beberapa lama meninggalkan rumah, saya ditemani oleh laptop lawas saya yang terpasang Windows Vista Business sejak pembeliannya dulu. Memang Acer TravelMate 6293 ini sudah agak lama, saya mendapatkannya pada tahun 2008 dengan “menggelapkan” anggaran motor baru. Ha ha…, artinya tetap pakai motor butut yang penting tidak stres menghadapi sistem komputasi yang lambat.

Saya rasa ada banyak nostalgia bersamanya, untungnya dalam 4 tahun ini, sama sekali tidak pernah mengalami kendala peranti keras yang bermakna. Tidak ada komponen yang pernah rusak, meski jam terbangnya rerata di atas komputer teman-teman saya yang lain, dia biasa menyala 72 jam non-stop di saat-saat sibuk dulu.

Namun sistem bawaannya jarang saya gunakan, karena saya memasangkan Linux sebagai sistem operasi tambahan. Sehingga sejak lama Windows Vista yang asli bawaannya jarang sekali tersentuh. Saya sudah terlanjur nyaman bekerja dengan Linux, sehingga tidak begitu ramah lagi bekerja dengan Windows.

Karena mulai bulan depan tampaknya mungkin saya akan memerlukan sistem operasi Windows kembali di notebook ini, maklum bisa jadi tidak semua rekan kerja saya nanti akan paham bagaimana menggunakan Linux. Sehingga saya menengok kembali sistem operasi Windows yang ada. Ah, padahal batas waktu SKB 3 menteri untuk penggunaan peranti lunak legal batas toleransinya adalah tahun ini, namun jika kita mau jujur tidak semua instasi pemerintah telah mengindahkannya.

Saat saya buka kembali Windows Vista-nya, ah, sistem ini berjalan sangat lambat rasanya. Dibandingkan Linux yang tertanam pada cakram keras yang sama. Serasa memasuki gua pengap yang penuh sarang laba-laba.

Saya harus membersihkan sistemnya, memperbarui atau meningkatkan peranti lunak di dalamnya. Beberapa peranti lunak bisa didapatkan gratis seperti antivirus dan aplikasi perkantoran. Setidaknya konsep legal masih bisa dipertahankan. Pun demikian saya memiliki rencana untuk meningkatkan antivirusnya ke edisi berbayar untuk mendapatkan beberapa fitur yang mungkin saya perlukan nantinya.

Jaringan Smartfren di Jogja sepertinya padat merayap (untuk yang berlangganan paket murah meriah), bahkan setengah dari kecepatan yang bisa saya dapatkan di rumah saya yang terpencil di pertengahan sawah. Nah, untung juga masih ada beberapa solusi. Sehingga pemulihan sistem bisa dilakukan dengan cepat.

Setidaknya dalam 2 hari pembenahan ini, Windows Vista lawas bisa bekerja mencapai 4 dari 5 nilai yang saya harapkan. Tidak buruk untuk mesin tua, bahkan kecepatannya masih bisa diadu dengan netbook atau notebook keluaran baru.

Windows 8 akan keluar sebentar lagi, mungkin saya juga tertarik untuk membeli satu salinan dengan lisensi asli. Sayangnya, saya ingin melihat dulu isu dengan secure boot yang diterapkan oleh Microsoft. Bagi saya saat ini, Linux adalah sistem kerja utama, sementara Windows adalah cadangan.